Tutup Menu

PGN dan SATGAS DENSUS 88 Anti Teror POLRI Wilayah Bali gelar Upacara Bendera Peringatan HUT RI Ke-77 di Denpasar

Rabu, 17 Agustus 2022 | Dilihat: 432 Kali
Kasatgas DENSUS 88 ANTI TEROR Wilayah BALI; Kombes Pol I Ketut Widhiarto bersama Tokoh Tokoh Penjaga Kebangsaan, Senopati PGN Gus Yadi dan Ketua PGN Bali H. Daniar
    
DENPASAR, GI-News.Com II Dalam rangka memperingati HUT RI Ke-77, PGN (Patriot Garuda Nusantara) Wilayah Bali dan Satgas Densus 88 Anti Teror POLRI Wilayah Bali menggelar Upacara Bendera dengan mengambil tempat di Lapangan Vihara Buddha Meitrya, Jl. Gunung Soputan Denpasar, Rabu (17/8/2022), jam 08.00 WITA.

Upacara yang dihadiri organisasi-organisasi lintas agama, ormas, partai, suku serta tokoh-tokoh masyarakat Bali tersebut berjalan lancar dan penuh khidmat. Kasatgas DENSUS 88 ANTI TEROR Wilayah BALI; Kombes Pol I Ketut Widhiarto yang bertindak selaku Inspektur Upacara dalam amanatnya mengatakan; kemerdekaan bangsa Indonesia merupakan nikmat dan anugerah dari Tuhan Yang Maha Kuasa yang wajib kita syukuri bersama.

Kombes Pol Ketut mengajak seluruh masyarakat sama-sama menjaga Bali agar tetap aman dan nyaman, terutama dari segelintir orang-orang yang bertindak intoleran dan radikal.

Usai upacara, Kombes Pol Ketut didampingi oleh Gus Yadi selaku Senopati PGN Wilayah Bali & Indonesia Timur serta H. Daniar Trisasongko, SH, M.Hum; Ketua PGN Wilayah Bali yang berprofesi sebagai pengacara terkenal di Bali berkesempatan memberikan piagam penghargaan kepada 14 tokoh Bali sebagai Tokoh Penjaga Kebangsaan karena jasa-jasanya dalam menjaga persatuan dan kesatuan masyarakat Bali.

14 Tokoh Penjaga Kebangsaan tersebut adalah:
1) Marsekal TNI (Purn) Ida Bagus Putu Dunia
2) Pendeta Dwi Hutagaol
3) Ida Penglingsir Agung Putra Sukahet
4) Ir. I Wayan Suadi Putra,ST., M.Ars.
5) I Ketut Suteja Kumara, ST
6) Pandita Adhi Sunyata
7) Jro Mangku I Made Supatra Karang
8) A.A Nanik Suryani, ST
9) Ir. KH. Agus Thoha Al Amnani
10) Yon Hanis
11) Robert P Manurung
12) Ketut Aryana Tan
13) KH. Pujianto, S. Adm
14) Aseng Mulyadi

Gus Yadi yang ditemui wartawan menjelaskan bahwa pemberian penghargaan sebagai Tokoh Penjaga Kebangsaan ini akan dilakukan setiap tahun, diberikan kepada para tokoh yang berjasa menjaga persatuan dan kesatuan masyarakat di Bali.

“PGN membutuhkan dukungan dan kerjasama para tokoh untuk menjaga Bali dari gangguan segelintir orang yang merongrong kedaulatan NKRI dengan melakukan tindakan intoleran, radikal dan separatis seperti gerombolan PRP (Petisi Rakyat Papua) dan AMP (Aliansi Mahasiswa Papua) yang selalu melakukan propaganda menuntut kemerdekaan Papua Barat, yang kami hadang aksi jalanan mereka dua hari yang lalu” tegas Gus Yadi.

“Kalau Bali memiliki banyak Tokoh Penjaga Kebangsaan, maka akan semakin kecil ruang gerak para perongrong bangsa, Bali akan semakin aman dan nyaman sehingga masyarakat bisa bekerja dengan tenang untuk mencapai kesejahteraan, kami mohon hal ini disebar luaskan kepada masyarakat” pungkas Gus Yadi yang juga alumnus Lemhanas RI.
Kasatgas DENSUS 88 ANTI TEROR Wilayah BALI; Kombes Pol I Ketut Widhiarto bersama H.Daniar, Jro Mangku I Made Supatra Karang, Gus Yadi, Kt Aryana Tan dan Agung
Sementara itu Ketua PGN Wilayah Bali; H. Daniar Trisasongko, SH, M.Hum mengatakan; “Anggota Patriot Garuda Nusantara terdiri dari semua suku dan agama yang ingin mengabdi kepada bangsa dalam menjaga Rumah Bangsa.

Di PGN semua anggota adalah saudara, saudara satu bangsa, yaitu bangsa Indonesia. Selain PGN, untuk menjaga adat dan budaya Bali kita punya PGN Taksu Bali, dan yang paling muda adalah PGN Melanesia Intelektual yang anggotanya terdiri dari pemuda dan pemudi terpelajar dari Wilayah Indonesia Timur, seperti Sumba, Kupang, Flores & Papua.

Tangan kami terbuka lebar menerima saudara saudara di Patriot Garuda Nusantara untuk bersama mengisi kemerdekaan dengan menjaga rumah bangsa”, pungkas H. Daniar.

Peringatan HUT Ke-77 ini dimeriahkan oleh; tari sekar jagat dari Bali, kolaborasi gatot kaca & wayang dari Jawa Tengah, lagu krasan mondok dinyanyikan oleh 50 santri ciilik Pondok Pesantren Syifaul Qulub Denpasar, lagu bendera dan pembacaan puisi dari YPAC, atraksi silat cimande oleh Muslim; anggota PGN, serta atraksi jurus pecut dari Perguruan Pagar Nusa.

Humas PGN Bali selaku Ketua Panitia Pelaksana Upacara HUT RI Ke-77; I.G.A.N.G.A. Brahmantara, SE yang akrab dengan sapaan Ajik Bram mengatakan bahwa upacara ini adalah bentuk kecintaan PGN kepada NKRI, walaupun diselenggarakan dengan sederhana namun dilakukan dengan serius dan sungguh sungguh.

"Kami mohon dibukakan pintu maaf apabila dalam pelaksanaan kegiatan banyak kekurangan kekurangan", pungkas Ajik Bram.



(Wartawan: Sony Bali)

Dapatkan Info Teraktual dengan mengikuti Sosial Media GI-News.com